Dedikasi Untuk Negeri

#TINDAKAKSINYATA

UKBI Cilik: Upaya Menggemakan Semangat UKBI bagi Siswa Sekolah Dasar

Kelompok Krida 3 Finalis Duta Bahasa DKI Jakarta Tahun 2024 telah melaksanakan program Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia Cilik atau UKBI Cilik di SD Negeri Pancoran 01, Jakarta Selatan. Kelompok Krida 3 beranggotakan 6 finalis, yaitu Annisa Widya Shafira dari Universitas Negeri Jakarta, Faza Fahimatul ‘Ilmiyah dari Universitas Indonesia, Muhammad Ibnu Fadlin Syah dari Institut Teknologi Bandung, Rannia Haliza dari Universitas Trisakti, Rian Dwiyanto dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, dan Yasmin Fadillah dari Universitas Al-Azhar Indonesia. 

Kegiatan UKBI Cilik berlangsung selama dua hari, tepatnya sejak tanggal 21–22 Mei 2024. Kegiatan ini merupakan pelaksanaan krida kebahasaan sekaligus bagian dari tahap seleksi Finalis Duta Bahasa DKI Jakarta 2024. UKBI Cilik (Ucil) merupakan media pembelajaran interaktif Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia (UKBI) bagi anak-anak jenjang Sekolah Dasar (SD) dalam bentuk purwarupa gamifikasi model soal UKBI dan permainan taktil. Media pembelajaran ini diharapkan dapat menjadi wadah pengenalan, pembelajaran, dan pelatihan bagi pelajar SD seputar UKBI. Kegiatan tersebut dilatarbelakangi oleh rendahnya partisipasi peuji UKBI dari pelajar Sekolah Dasar (SD) yang hanya sebesar 2% peuji dari total keseluruhan penutur jati kalangan pelajar dan mahasiswa secara nasional (Peta Kemahiran Berbahasa Indonesia DKI Jakarta, 2023). Bahkan, pada skala Provinsi DKI Jakarta belum ada pelajar SD yang mengikuti UKBI pada tahun 2022 hingga 2023. Padahal, apabila dilihat dari capaian kemahiran berbahasa Indonesia secara nasional, sebanyak 77,5% peuji UKBI dari kalangan pelajar SD sudah memenuhi standar kemahiran untuk jenjang SD, yaitu marjinal. 

Pada hari pertama, kegiatan yang dilakukan yaitu sosialisasi UKBI Adaptif Merdeka dan program UKBI Cilik kepada para guru dan siswa kelas 5 SDN Pancoran 01, sesi tanya jawab dan audiensi, serta pelaksanaan tes awal untuk mengetahui kemampuan awal siswa mengenai model soal UKBI. Salah seorang guru kelas 5 SDN Pancoran 01, Ibu Restu, menyebutkan bahwa Ia baru tahu mengenai UKBI. Selama ini, Ia hanya mengenal TOEFL dan IELTS untuk menguji kemahiran dalam berbahasa Inggris. Ia berharap agar program ini dapat dilanjutkan dan menjadi pertimbangan sebagai salah satu jalur penerimaan siswa berprestasi pada Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) bagi pelajar SD yang sudah mengikuti tes UKBI Adaptif Merdeka. Kemudian, hal tersebut diharapkan dapat  meningkatkan motivasi siswa untuk berpartisipasi dalam UKBI sekaligus melanjutkan pendidikan ke SMP favorit.

Pada hari kedua, kegiatan dibuka dengan sambutan dari Jianly Immanuel Bagensa selaku Ketua Ikatan Duta Bahasa DKI Jakarta dan Bapak Mudawari selaku Kepala SD Negeri Pancoran 01. Kegiatan hari kedua berfokus pada implementasi permainan taktil melalui turnamen Ucil berbasis model soal UKBI Adaptif Merdeka yang disesuaikan dengan kemahiran berbahasa siswa jenjang SD. Model soal UKBI Adaptif Merdeka tersebut diujikan melalui media roda putar dan papan tic tac toe. Turnamen Ucil tersebut melibatkan sebanyak 60 peserta didik yang terbagi atas 12 kelompok. Pertandingan final berlangsung sengit antara kelompok 2 dan 12 yang telah melalui serangkaian babak penyisihan dan semifinal. Akhirnya, kelompok 2 keluar sebagai pemenang yang terdiri atas 5 orang siswa kelas 5.

Peserta program UKBI Cilik, Evan, menyebutkan bahwa dirinya pernah mendengar Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia di salah satu kanal televisi dan sangat tertarik untuk mempelajari UKBI melalui permainan gamifikasi UKBI Cilik. ”Evan sangat senang karena program ini membantunya dalam memahami model soal Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia melalui permainan taktil yang interaktif dan menarik. 

Kepala SDN Pancoran 01, Bapak Mudawari, menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasihnya atas inisiatif para Finalis Duta Bahasa DKI Jakarta 2024 dalam melaksanakan kegiatan UKBI Cilik di SDN Pancoran 01. “Saya harap pelaksanaan kegiatan UKBI Cilik ini dapat berkelanjutan, mengingat antusiasme yang besar dari siswa-siswi selama pelaksanaan kegiatan ini.” ujarnya. 

“Saya berharap Ucil dapat menjadi angin segar dalam upaya menggaungkan semangat UKBI melalui media pembelajaran yang asyik dan menyenangkan, khususnya bagi pelajar SD yang pada akhirnya dapat meningkatkan partisipasi peuji UKBI dari kalangan pelajar Sekolah Dasar. Besar harapan kami agar pelajar Sekolah Dasar dapat dilibatkan secara aktif dalam pelaksanaan Uji Kemahiran Berbahasa Indonesia Adaptif Merdeka,” tutur Ibnu, salah satu Finalis Duta Bahasa DKI Jakarta.

Tim Krida Kebahasaan UKBI Cilik juga telah melaksanakan Audiensi Krida UKBI Cilik bersama Dedikasi untuk Negeri pada Selasa, 28 Mei 2024. Dedikasi Untuk Negeri merupakan lembaga yang fokus pada pengembangan potensi diri Pemuda Pemudi, dengan ikut Aksi Nyata Pemberdayaan Sosial, Aksi Tanggap Bencana, dan Pemerataan Pendidikan di Indonesia. Dedikasi untuk Negeri berfokus pada tiga sektor: pendidikan, sosial, dan kemanusiaan. “Program Ucil menarik dan dapat memudahkan pembelajaran untuk anak-anak,” ujar Indah Khairunnisa dari Badan Pengurus Harian Tim Dedikasi untuk Negeri. 

“Saya berharap semoga jika diimplementasikan nanti, laman web dan modul yang sedang dikembangkan Tim Ucil bisa dibuat interaktif agar anak-anak semakin senang belajar. Semoga anak-anak juga bisa lebih mudah menyerap materi Bahasa Indonesia,” pungkas Alviana Damayanti, Badan Pengurus Harian Tim Dedikasi untuk Negeri. 

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on facebook
Share on linkedin
Ingin karya mu ada disini?
partnership@dedikasiuntuknegeri.org
085171184292

Sila Kedua dan Nilai Kemanusiaan

Oleh: Irfandi Rizki Tomagola Mahasiswa Fakultas Agama Islam, Universitas Darunnajah Pendahuluan Setelah melewati masa panjang perjuangan untuk mencari kemerdekaan Indonesia, akhirnya NKRI di janjikan oleh

Read More »

Sesuatu di Sudut Alun-Alun Kota

Oleh: Febri Safitry Hari yang tenang dan cuaca yang mendukung untuk berkeliling di sekitar alun-alun kota. Yap. Sore ini aku sedang bersepeda seorang diri memutari

Read More »

Terbuat Dari Apa Hati Kalian?

Oleh: BINTANG SIRIUS (Cerita tentang pengabdian di Entikong Kalimantan Barat mengenai kemanusiaan dan toleransi yang tinggi oleh masyarakat) Semua kisah dimulai karena ketulusan, ketulusan yang

Read More »

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *